14/11/10

ANEKDOT 179:TRAVELOG HAJI YANG LALU 1: MENUJU ARAFAH


Hari ini 8 Zulhijjah: para bakal haji sudah pasti mula bergerak ke Arafah untuk berwukuf. Saya masih ingat sewaktu mengerja haji pada tahun lepas, hari ini kami meninggalkan Mekah. Sewaktu bas bergerak pada petang itu - selepas waktu asar - hujan turun dengan lebatnya. Sehari sebelum itu lagi rintik-rintik hujan sudah mulai membasahi kota Mekah. Sewaktu berada di Masjidil Haram pada subuh itu, perasaan sayu amat terasa. Hati terasa berat untuk meninggalkan Kota Mekah walaupun untuk seketika...


(para jemaah bersolat subuh di atas jalan di Ajyad Street)
subuh yang mengharukan...


Ketika tiba di Arafah, hujan sudah mulai reda. Kami di maklumkan oleh petugas TH, Mekah dilanda banjir besar. Masya-Allah, Mekah tidak pernah menerima hujan selebat itu sejak 25 tahun yang lalu, menurut kata petugas TH tersebut.
Setelah selesai urusan khemah untuk bermalam dan bersolat saya mengambil kesempatan untuk meninjau di luar kawasan khemah. Malam itu saya menemukan beberapa kenalan yang telah lama terpisah...benarlah kata orang - Arafah tempat pertemuan!


(di bahagian belakang tempat penginapan jemaah haji Malaysia)


(bersama-sama Hj Hashim)


(Minum pagi - kopi Arab di Arafah)


Sepanjang hari para jemaah sentiasa mengerjakan ibadah - bersolat, bertadarus, berdoa - tidak kurang juga yang hanya mengisi masa dengan bersendiri mencari keredaan Ilahi.

(Suasana di dalam khemah Arafah dan aktiviti jemaahnya)


(Bersama Hj. Mat - bekas pegawai FELDA- ceritanya dalam entri akan datang)


Nota hujung: Arafah yang menginsafkan
Sumber: Kisah sendiri

1 ulasan:

DrSinga berkata...

insyaAllah ..
moga dapat pergi lagi...